Pages

Temen Curhat

Rabu, 02 November 2011

Balik jadi Wartawan Lifestyle

Hampir setahun aku meninggalkan dunia lifestyle... Dulu, tepatnya kapan lupa (kira-kira bulan Agustus 2010) aku pernah jadi Lifestyle Editor di Majalah Olga yang masih satu grup sama Suara Merdeka (sayang sekarang dah nggak terbit). Nggak lama sih, cuma tiga bulan doank aku di Olga. 

Nah, lulus kuliah... alhamdulillah aku diterima jadi reporter di koran nasional, Republika... Awalnya, aku ditempatin di Bekasi, cuma dua bulan sih... Walaupun bentar, tapi efeknya gedhe... sekarang aku dapet suami wartawan Bekasi, hehhehe.... 

Pindah dari Bekasi, kantor nempatin aku di desk olahraga. Sumpah, puyeng gila!!! aku nggak ngerti sepakbola, basket, GP, de-el-el... alhasil, redaktur sering ngomelin aku gara-gara kerjaanku sering nggak beres :( Untung cuma tiga bulan aku di desk olahraga. Sebulan yang lalu, aku dipindahin ke desk Siesta...

Siesta ini rubrik mingguan di Republika. Isinya tentang Lifestyle dan Parenting. Asiknya, di desk ini aku bisa kerja tapi nyantai gila!!! Liputan datang ke lokasi seminggu paling cuma dua kali, selebihnya interview by phone. Alhasil, aku bisa banyak kerja di rumah sambil ngurusin suami, hehhe....

Enaknya di desk yang baru ini, aku juga banyak tambah ilmu pengetahuan. Dari kenalan sama guru-guru, psikolog, dosen, desainer, sampai artis-artis. Pokoknya banyak banget ilmu yang didapet, dari ilmu hidup, ilmu mendidik anak, sampai ilmu dalam berbisnis... 

Di desk ini, aku sering banget liputan fashion show dan ketemu sama desainer yang keren-keren. Pengen banget kayak mereka, jadi desainer kan cita-citaku dari kecil T_T walaupun sekarang aku jadi wartawan, tapi keinginanku jadi desainer belum surut... walaupun belum punya modal, baik dari bakat, ilmu, maupun duitnya, tapi impian sejak jaman SD ini masih menggebu di hati dan pikiranku...

Yah, semoga jika Tuhan mengijinkan... aku bisa mewujudkan impian masa kecilku jadi desainer, amin.... ^_^
read more...

Kamis, 25 Agustus 2011

Ini Tentang Cinta Baruku

Kali ini, bukan cinta yang menggebu yang kurasakan
Namun cinta yang mengalun sangat pelan dan halus
Semakin dirasakan, semakin dalam dan nyata

Ini memang bukan cinta pertamaku
Entah sudah berapa cinta kulalui dan berapa harapan kupanjatkan
Namun, Tuhan tak memberiku kesempatan untuk mewujudkan rencanaku

Kini, Tuhan bermain dengan kehendak-Nya
Tuhan membukakan setapakku dengan rencana yang lebih indah
Tuhan memberiku lakon yang tak pernah kurencanakan, namun lebih indah

Ah, Engkau memang yang Paling dari yang Paling ya Tuhan
Engkau menempatkanku di posisi yang tak terjangkau oleh logikaku
Semua berjalan begitu cepat dan membuatku nyaris tak percaya

Dan kini, aku terhanyut dengan Kuasa-Mu
Aku terhanyut menjadi lakon dalam skenario-Mu

Jakarta, 25 Agustus 2011
read more...

Kamis, 02 Juni 2011

Tugas Baru jadi Wartawan Olahraga

Stress banget gw dipindahin di desk yang baru ini. Pasalnya, gw nggak ngerti olahraga samasekali. Gw nggak pernah baca ato ngikutin kabar olahraga. Gw juga nggak pernah nonton pertandingan. Nah, di sini gw dituntut buat ngerti Bola, Basket, Tenis, Bulu Tangkis, Karate, de el el.

Alhasil gw musti kerjakeras buat belajar soal olahraga. Alhasil lagi, gara2 gw banyak mikir, nafsu makan gw bertambah. Hawanya sehari makan 4-5 kali. Nah, alhasil lagi, duit gaji gw bakalan kepotong banyak buat makan yang overload tadi.

Nah, yang bikin gw tambah pusing, di sini gw wajib translate berita-berita luar negeri. Walaupun gw lulusan sastra inggris, tapi gw malu kalo ngakuin kalo gw lulusan sastra inggris. Soalnya, walaupun dah sarjana gini, gw tetep bego kalo masalah bahasa inggris.

Gw pikir setelah kerja bakalan lepas sama dunia penerjemahan dan bengek bengeknya, rupanya otak gw malah diperas gara2 nerjemahin laman yang gw juga nggak paham berita olahraga.

Tapi berhubung status gw masih pegawe kontrak, mau nggak mau setahun ini harus kerja keras. Termasuk buat mikirin dunia yang sebenarnya males banget gw jamah, yaitu dunia olahraga. Tapi balik lagi gw inget kata-kata mas Tukul. "Cintailah pekerjaanmu, maka pekerjaan akan mencintaimu!!!"

Nah,sekarang kembali ke leptoppp!!!

Lantai 4 Kantor Republika, Kamis 2 Juni 2011

Note. maaf ada perubahan di paragraf terakhir
read more...

Senin, 30 Mei 2011

Bekasi, 4 April - 30 Mei

Rupanya cuma dua bulan doank gw dibolehin tinggal di Kota Bekasi. Nggak nyangka ternyata berat banget buat ninggalin kota yang katanya kota kriminal ini. Rupanya gw dah jatuh cinta sama kota ini dan juga ma temen-temen yang ada di sini. Banyak cerita yang sebenernya seru buat dibukuin, sayangnya gw nggak pinter nulis, jadi gw tulis buat kabar lintas aja, hhehehe...
Hmmm... mulai dari pertama kali gw kenal ma anak-anak KPK  (Komunitas Pewarta Kloningan) di KPK (Kantin Pinggir Kali). Di situlah gw kenal ma Bayu, Riesty, Congki, Erik, Eko, Bang Iwan, Ghalib, Bang Aji, Rizky, Sarkeh, Bang Hamludin, Bang Boy, dan masih banyak lagi wartawan aneh-aneh di sini.
Bayu, wartawan radio Dakta. Doi wartawan paling rajin, berangkat liputan paling pagi. Jam 6 pagi dah mulai nyari berita disaat wartawan lain masih asik dengan iler dan beleknya. Nah, untuk itungan wartawan, doi boleh dibilang masih baru. Tapi, kalau kenal sama pemancar radio udah sejak SMP pas jadi OB di radio. Nah, doi ini juga bisa dibilang jubirnya Wakil Walikota Bekasi, Rahmat Effendi, yang sekarang dah jadi Plt Walikota. Setiap hari, berita doi tentang Rahmat Effendi (Yak rekan Dakta, Wakil Walikota Bekasi, Rahmat Effendi mengatakan.... bla...bla...bla... *gaya laporan radio). Walaupun doi masih wartawan baru, tapi boleh banget dicontoh semangatnya, rajinnya, trus kalo abis dapet jalean (aka. Gratifikasi) langsung nraktir anak-anak laen.
Nah, beda ma Bayu. Ni ada wartawan yang suka diem-diem kalo dapet jalean. Namanya Erik Hamzah, doi ini wartawan RRI. Pertama kali gw kenal ma doi, gw pikir masih muda. Sama cowok-cowok laen, gw manggil ‘bang’. Tapi sama doi, gw langsung manggil nama doank. Usut punya usut, ternyata doi dah tua, dah detik-detik menuju kepala tiga. Nah, bocah satu ini doyan banget ma yang namanya jale. Trus, seneng banget boongin orang. Nah, kalo lagi cerita-cerita, doi pasti selalu bilang ‘beneran gw nggak boong!’. Mungkin saking seringnya doi boong, makanya sampe ngomong gitu, hehhee.... Tapi, doi termasuk pekerja keras lho. Apa aja bisa dijadiin duit, maklum secara doi anak Padang asli. Pernah nih, ada anak Republika (aka. Nuraini) yang dipindah trus bawa pizza buat anak-anak. Eh, sama Erik pizzanya dibawa pergi trus dijual di kampusnya 10 ribu per potong. Tapi walaupun anak-anak sering ngatain doi pelit, tapi gw malah sering ditraktir doi lho, hohoho.....
Riesty, anak Pikiran Rakyat. Bocah yang satu ini gw pikir juga masih muda, ternyata umurnya 3 taon di atas gw, hmmm... mungkin ketolong sama poninya kali ya, makanya keliatan kaya bocah. Nah, doi ni bisa dikategorikan ‘miss rempong’ juga. Bisa dibuktikan dengan banyaknya cairan di dalam tasnya, dari cairan pembersih tangan, semprot nyamuk, penyegar nafas, sampe semprot rantai motor pun ada. Nah, wartawati yang satu ini juga sering banget masuk koran ‘Radar Bekasi’, berita paling dahsyat dengan judul ‘Sering Ditinggal Pacar’. Doi juga menduduki jabatan penting di KPK, yaitu sebagai bendahara hasil jalean ato bisa dibilang pengepul jalean. Nah, duit itulah yang nantinya buat simpan-pinjam anak-anak KPK plus hura-hura. (Lumayan, baru setor dikit gw dah dapet jalan-jalan ke Bandung, karokean, bilyard, dan bentar lagi waterboom Cikarang, hohoho...).
Ada juga anak Antara yang hobi banget ngecengin orang, namanya Congky (aka. Andi Firdaus). Walaupun hobi ngecengin orang, tapi doi paling nggak mau kalo dicengin. Kalo lagi dicengin, doi langsung pura-pura nggak denger, ato dengan gaya khasnya *ponco jaket dipake, nunduk, plus geleng-geleng pura-pura nggak denger. Nah, doi juga punya usaha laen selaen jadi wartawan, yaitu jualan sepatu ‘crocs’ asli, dengan harga terjangkau. Tertarik??? Bisa gw kasih contact person-nya, hohohho.....
Ghalib (aka. Andi Rahmatullah), wartawan ‘Radar Bekasi’. Doi paling anti kalo dipanggil “Rahmatullah”, pasalnya nama dan kelakuan nggak sinkron. Ni bocah lagaknya begajulan dan merupakan musuh besar senior gw (aka. Nuraini) di Bekasi. Walau banyak yang bilang kalo doi menyebalkan, ternyata doi baik juga. Doi sering nasehatin gw biar bisa jadi wartawan yang pinter, nggak cuma ngikut sana ngikut sini doank. Nah, yang bikin gw kaget, ni doi ternyata tau banyak soal agama. Doi yang ngebilangin gw supaya nggak cuma badan yang di’hijab’, tapi yang lebih penting hatinya.
Trus ada juga si gondrong bekas rebonding, Eko, wartawan Elshinta. Gara-gara rambutnya pernah dilurusin (atas kriting bawah lurus), gw jadi disama-samain ma Eko, hiks... hiks... Dari hasil pengamatan selama dua bulan, doi tiap ngobrol ma gw pasti mrenges mulu. Kesengsem kali ya ma gw yang notabenenya rambutnya agak-agak mirip ma rambut gw, hhehhehe..... Alhamdulillah gw dah pake jilbab, jadi gw dah nggak bisa lagi dimirip-miripin ma doi, hohooho...
Bang Boy, yang punya antena TVRI. Doi ni termasuk kakap masalah jale, kalo mo pinter ngejale, bisa berguru sama doi. Nah, berkat doi ngajak liputan ke pabrik boneka, gw jadi dapet boneka teddy bear pink gedhe yang saat ini bersemayam di kamar cowok gw. Abang yang satu ini juga baek banget ma gw, entah karena emang asli baek ato gara-gara gw yang terlalu baek, wehehehehe.....
Nah, ada juga wartawan yang hobinya ngabur kalo lagi abis makan. Namanya Aji sama Rizky, ni berdua wartawan ma fotografernya Radar Bekasi. Berdua ni sama kelakuannya, kalo abis makan buru-bur pergi nggak bayar. Ujung-ujungnya, anak-anak laen yang pulang belakangan mau nggak mau jadi ngebayarin makan mereka. Nggak cuma makan doank, kalo parkir mereka berdua keluar duluan biar yang di belakang yang bayarin. Jadi buat semua yang diajak makan bareng ma dua sejoli ini, harap waspada, hahhaha.....
Nah, ada juga wartawan dari Malang yang sering banget bilang ‘Jiancuk’, namanya Adi. Doi adalah wartawan olahraga buat media onlen bekasi ‘tribun’. Doi tergolong wartawan pendiem kalo di KPK. Tapi doi paling gampang dikenalin dari kerumunan orang banyak, pasalnya doi selalu pake jaket ijo kesayangannya. Doi juga pandai mengkamuflase wajah. Jidatnya yang mirip dengan Bayu (aka. Lebar) ditutup pake poni. Fenomena yang sama juga terjadi dengan orang yang punya antena RRI, Erik Hamzah. Hmm.... rupanya modus bikin awet muda adalah ‘poni’...  terbukti dengan poni-poni yang menempel di jidat Erik, Adi, plus Riesty, hohoho....
Bang Iwan, wartawan koran Duta Masyarakat. Wartawan yang satu ini merupakan abang gw yang banyak ngasih masukan tentang isu politik di Kota Bekasi. Gw pertama kali kenal ma bang Iwan pas di Asrama Haji. Bang Iwan ini juga berjasa banget buat gw, soalnya doi banyak ngasih masukan yang berguna buat gw.
Yeksa Sarkeh, doi juga satu manajemen sama Bang Iwan, yaitu fotografer Duta Mayarakat. Menurut serita yang berkembang, doi pinter banget nggambar. Bahkan, katanya doi juga ketua kartunis se Indonesia, ckckckck..... *geleng-geleng
Bang Hamludin, wartawan koran Tempo. Menurut bisik-bisik tetangga, doi paling anti sama yang namanya jale. Kayaknya, doi pantes dikasih award kategori ‘wartawan bebas jale’ versi KPK award. Abang yang satu ini juga berwibawa banget, jadi kalo ngobrol bawaannya jadi jaim, hehhehe....
Ada juga wartawan yang gayanya tengil setengah mati, namanya Yudhi. Doi wartawan koran Non-Stop. Tiap liat cewek lewat depan mukanya, doi pasti langsung ngumbar rayuan-rayuan gombalnya. Hadhuh...hadhuh... kalo kelakuannya sampe ketahuan ma istrinya mungkin bibir doi langsung diulek-ulek pake ulekan sambel kali ya... hahahha....
Trus ada juga Ivan ma Randy, berdua ni wartawan onlen 'Klik M'. Klo si Randy, doi lumayan sering nongkrong di KPK, tapi kalo si Ivan nggak tau deh nongkrong dimana. Ivan juga banyak bantuin gw buat nyari isu. Nah, kalo Randy ni biasanya ngeburu berita peristiwa.  Hmmm.... apalagi ya, yang pasti mereka baik-baik lah ma gw....
Nah, selaen anak KPK, ada juga anak POKJA. Ketuanya Wahab, wartawan koran Sindo (aka. Seputar Indonesia). Doi juga sering ngocol, asik juga diajak becanda. Tapi sayangnya, denger-denger dari bisikan ikan di kali KPK, hubungan anak KPK ma POKJA nggak akur. Sebenarnya gw punya cita-cita, gw pengen bikin hajatan, party-party bareng ma anak KPK ma POKJA. Pesta barbequ ato apa gitu kek, biar nggak ada gap-gapan lagi. Kan enak tuh kalo liat pada akur, biar Bekasi juga tambah damai aman sentosa!!!!
Btw, buat semua temen-temen yang di Bekasi yang termasuk temen-temen yang luput gw sebutin satu-satu namanya, yang dah banyak banget bagi ilmunya buat gw, yang dah ngisi-ngisi hari-hari gw di Bekasi, makasih banyak banyak banyak!!!! Sebenarnya berat n’ sedih banget ninggalin Bekasi, tapi pekerjaan menuntut gw untuk menginjakkan kaki di tempat lain. Karena pekerjaan gw ketemu kalian, karena pekerjaan juga gw harus ninggalin Bekasi. So, maafin gw kalo selama di Bekasi dah banyak ngrepotin, dah banyak bikin kesel, dah banyak bikin sakit ati. Mohon maaf dan terimakasih sebesar-besarnya.
Love you all guys... will miss you so....
Gudbye Bekasi....

Bekasi, 30 Mei 2011
(my last night at Bekasi)
read more...

Selasa, 17 Mei 2011

Jilbaber (No Interfention...No Intimidation)

I'm a Jilbaber

Banyak yang mempertanyakan, kenapa aku memutuskan untuk memakai jilbab.
Ada yang berpikir, aku disuruh seseorang. Bukan... tak ada interfensi apapun dari siapapun...
Ada yang berpikir, aku diintimidasi seseorang. Bukan.... tak ada intimidasi apapun dari siapapun...

Nah, sekarang saatnya klarifikasi...
Aku mutusin untuk menjadi jilbaber karena memang murni keinginan dari hati kecilku sendiri
Sudah sejak lama aku memang pengen memakai jilbab
Rasanya seneng ngliat cewek pake jilbab, adem....
Pengeeen banget pake jilbab kayak cewek-cewek lain

Tapi... sholat aja masih bolong-bolong... Kelakuan masih semrawut....
Kayaknya nggak pantes banget kalo aku make jilbab....

Kadang, aku juga masih merasa malu untuk menghadap Tuhan...

Sebenarnya, pas jaman kuliah aku pernah jadi jilbaber juga sih, tapi itu karena interfensi dari seseorang
Keraguan untuk make jilbab kali ini juga karena aku takut pikiranku berubah-ubah lagi

Namun, aku dah cukup dewasa untuk menjadi orang ang bisa ngambil keputusan
Aku dah harus jadi orang yang bertanggung jawab dan konsisten dengan pilihanku

Nggak ada salahnya kan pengen berubah jadi lebih baik????

I just wanna be a better girl, this is it....
read more...

Minggu, 01 Mei 2011

Republika 9

Untuk teman-temanku tercinta "Republika 9"
7 Maret 2011, pertama kali kami bersembilan bertemu dalam satu ruang di depan meja yang sama...
Mungkin angkuh, jaim, atau sok-sokan... ya, itulah kesan pertama...
sehari... dua hari... tiga hari... dan sekarang sudah hampir dua bulan... ternyata semua kesan itu sirna, luruh, redam....

Sayang...
ya, itulah yang kurasakan... aku menyayangi teman-teman baruku...
Ah, mungkin kalian menganggapku berlebihan... namun inilah kenyataanya...
kami bersembilan dalam satu ruang... kami didoktrinkan untuk saling bersaing menjadi yang terbaik....
tapi toh doktrin itu tak berlaku bagi kami...
Ah, mungkin juga kalian tak mengerti... tapi buatku, mengenal "Republika 9" menjadi salah satu bagian terindah dalam perjalanan hidupku...


"Republika 9"
Memang kita masih jadi anak ayam... mungkin bisa mati disambar elang...
Namun, jangan khawatirkan soal elang...
kita berdiri di lahan kita sendiri saja... kokohkan kaki kita...
Toh si elang sedang asyik terbang...

Ria, Rosita, Muthe, Nawang, Ocha, Reza, Ipenk, Sahlan....
Mungkin tak selamanya kita bisa berjalan di setapak yang sama...
Namun, ingatlah kita pernah menjadi satu nyawa...
Ingatlah saat kita saling berpucat pasi saat menghadapi masa mentoring...
Ingatlah bahwa kita pernah saling merintih saat mula kita terjun ke lapangan...
Ingatlah bahwa kita pernah menari 'topeng' di atas panggung yang sama...

Ya, mungkin memang tak selamanya kita berdiri dalam ranah yang sama....
Namun, selama kalian masih kuat berpijak di sini, aku mohon tetaplah di sini....
Kita masih bisa saling menopang...
Ingatkan kejadian Ria? selama masih bisa berdiri di sini, berdirilah walau hanya dengan satu kaki... toh kami masih sanggup menopang...
Sahlan... jangan menyerah dengan jantungmu...
kita memang tak bisa berbuat banyak untukmu, tapi kami terus berjuang untuk meyakinkan para eksekutor...
Apapun yang kita hadapi, jangan menyerah kawan!!!

we are the true "Republika 9" but we are exactly the one!!!

Bekasi, 1 Mei 2011 00:20
read more...

Minggu, 17 April 2011

Lagi Anu

Hari ini gw lagi 'anu...
'anu... 'anu...

Gw lagi sebel, lagi kesel, plus lagi iri....
Kenapa sebel...? karena ini hari Minggu dan gw wajib kerja...
Kenapa kesel...? karena gw dah dateng ke kantor n' nggak ada kerjaan...
Kenapa Iri...? Karena di waktu gw nggak ada kerjaan, gw buka2 blog temen dan semuanya pada pinter nulis

Huh... kapan ya gw bisa pinter nulis? Nulis berita aja salah-salah, isinya loncat-loncat, nyari 'angle' payah, plus bikin 'lead' aja nggak kuat... kalo payah gini gmn bisa gw jadi penulis nopel??? :(

Padahal, gw kan pengen banget suatu saat bisa nulis 'full 1 buku'
nggak perlu kaya' Dewi Lestari, nggak perlu kaya' Djenar Mahesa Ayu, nggak perlu kaya' Asma Nadia... cukup 1 buku aja deh...

Tapi khayalan gw terlalu muluk deh... sekarang mikirin dulu bikin berita yang bener, minimal setiap hari harus ada tulisan gw yang dinaikin koran... Nah, itu aja misi gw setahun ini... yang penting eksis dulu bikin berita mpe gw jadi karyawan tetep....
Nah, baru deh bermimpi lebih tinggi lagi....

Nampaknya, cukup sekian dulu... takutnya kalo panjang-panjang malah kebanyakan ngeluhnya.... hehehe.... *senyum kecut
read more...

Senin, 11 April 2011

Ini Baru Namanya Kerja ^_^

Aku nggak pernah nyangka kalau gambaran tentang pekerjaan yang aku inginkan terwujud....

Kalau orang ditanya kerja, biasanya mereka jawab pengen kerja kantoran, pake jas ato dasi, di tempat ac, di depan komputer, pagi berangkat, sore pulang, bla..bla...bla...

Dari dulu, aku nggak pernah pengen kerja kaya' gitu...
Aku pengennya kerja tapi oranglain nggak tau kalo aku lagi kerja... misalnya ni, aku bisnis onlen, cuma duduk manis dirumah dan kipas-kipas duit.... 
ato 
berangkat kerja pake jeans plus kaos oblong, bangun siang-siang, nongkrong-nongkrong, ngupi-ngupi, ngetik-ngetik, jalan-jalan, pokoknya kaya' orang maen-maen tapi duit dateng sendiri :D

Aku pikir itu cuma khayalan, hehhe.... mana ada kerjaan yang enak begitu...

Ternyata sekarang aku dapet kerjaan itu! Thanks a lot God! ^_^

Tiap hari bisa bangun siang, tanpa khawatir diomelin boss.... berangkat pake celana jeans, kaos oblong... muter-muter naek motor kaya' anak ilang... nyari nara sumber bentar trus nongkrong-nongkrong, ngupi-ngupi sambil ngirim berita lewat internet.... kadang jam 2 siang dah di kost lagi... kadang sempet bobo siang.... ya Allah... enak sekali kerjaanku.... ^_^
Walau kadang stress juga kalo pas sepi berita kaya' hari ini... tapi mikir lagi, kerjaanku lebih enak daripada orang kebanyakan... jadi 'Enjoy Aja' ^_^

read more...

Rabu, 06 April 2011

Tuntutan dan Nurani

Ternyata tuntutan kerjaan sering bertolak dengan hati nurani. Udah hampir seminggu aQ ngejar-ngejar beritanya Icha alias Fransisca Anastasya Oktaviany alias Rahmat Sulistyo dan Muhammad Umar, dalam kasus 'salah kawin'. Di satu sisi, nyari berita yang disuruh oleh redaktur itu enak banget, karena jelas berita yang dituju dan yang pasti dimuat. Namun di satu sisi, kita jadi sulit bergerak, karena jadi terbelenggu tuntutan redaktur.

Capek, itu nggak usah ditanya. Tapi yang bikin enggan adalah ketika kita disuruh ngorek-ngorek keterangan dari orang seperti Umar yang dalam hal ini adalah korban. Udah jadi korban, ketipu, malu, masih juga dikeroyok dengan pertanyaan-pertanyaan yang bikin sakit ati. Saat inteview Umar, aQ langsung nggak tega mo nanya2. Umar keliatan polos, lugu, dan keliatan banget kalo lagi sedih. Cuma pertanyaan-pertanyaan singkat yang aQ ajukan, dan segera mohon pamit. Ternyata berat saat harus menuruti tuntutan dan bisikan nurani. :(

read more...

Jumat, 01 April 2011

Bekasi, my current home

Bekasi... sungguh nggak pernah terbayang sebelumnya kalo aQ bakal jadi penghuni Bekasi...

25 Maret 2011, Nasihin Masha sang PemRed Republika, menyebut namaku "Anita Puspitasari, penempatan: Kabupaten dan Kota Bekasi." Panas, Sampah Bantar Gebang, Kriminal, Pabrik, dan segala yang jelek-jelek tentang Bekasi mucul dikepalaku. Sebelumny, aQ hanya pernah sekali menginjakkan kaki di Bekasi, yaitu pas hari ke-2 mentoring, aQ ditugasin liputan ke Bantar Gebang. Selebihnya, aQ hanya sering melihat Bekasi dari jalan tol menuju Jakarta. Lebih dari itu, aQ bener-bener buta tentang Bekasi.

Hari Sabtu, pagi hari setelah pengumuman, aQ langsung meluncur ke Bekasi. Nyari kost dan mo ketemu carep (calon reporter) senior yang ditugasin di Bekasi sebelum aQ. Dulu, rasanya kesel banget pas smsku dibales ma si carep senior. Dari gaya bahasa sms-nya sih orangnya keliatan galak, songong, plus ketus. Hilang mood-ku pas dapet balesan sms, langsung aja aQ putusin buat batalin ketemuan ma carep senior.

Dari sekian banyak aQ singgah di kota orang, Bekasi satu-satunya kota yang membuat aQ merasa sangat tidak nyaman. Hari pertama kedua, rasanya bosan gila. Rasanya pengen balik ke Jakarta. Kebetulan kantor ngundang karaokean, alhasil aQ jadi balik lagi ke Jakarta. Dua hari setelahnya, ada acara Lukmanul Hakim Award, penghargaan untuk jurnalis Republika, balik lagi ke Jakarta. Dua hari setelahnya lagi, ada acara ulang tahunnya Republika yang ke-18, jd aQ musti balik lagi ke Jakarta. Disitulah aQ baru menyadari, ternyata penempatan di Bekasi lebih baik buat aQ, daripada aQ harus di Jakarta dan setiap detik diuji kesabarannya buat nahan dongkol gara-gara macet. 

Hari ke lima aQ balik Bekasi, aQ ketemu dengan carep senior yang dulunya kuanggap nyebelin banget. Ternyata memang bener, tak kenal maka tak sayang. Setelah kenal dan ngobrol-ngobrol, ternyata aQ baru tau kalo sang carep senior orangnya baik. Memang sih orangya ketus, namun ternyata orangnya baik dan mau nasehatin biar jadi wartawan yang bagus, dari sini aku menyadari supaya "don't judges a book from its cover".

Sekarang, aQ baru belajar mencintai bumi yang aku pijak. Belajar memapankan diri di tempat manapun. Belajar mencintai Bekasi, walaupun mungkin hanya sampai 3 bulan ke depan aQ di kota ini. Sekarang, Bekasi is my current home. ^_^
read more...

Minggu, 13 Maret 2011

Biar Tuhan yang Muluskan Jalan Kita


Hidup dan alurnya memang menyimpan banyak misteri, seperti halnya hidup dan mati. Semua kehidupan yang ada di bumi memang sudah digariskan oleh Yang Kuasa, namun bukan berarti kita tak punya daya untuk membuat hidup kita lebih hidup. Takdir, boleh dibilang itu sudah mutlak dan kita tidak bisa merubahnya, tapi di dalamnya terdapat proses yang semuanya tergantung pada diri kita sendiri. Dalam proses itulah kita sebagai umat-Nya diuji, sejauh mana kita kuat dan sepantas apakah kita disebut sebagai manusia. Manusia... lahir, tumbuh, berkembang, belajar, bekerja, dan seterusnya hingga akhirnya sang malaikat diutus untuk mencabut nyawa kita. Dalam proses itulah, sekarang saya tengah berada diantara proses belajar dan bekerja. Bukan berarti saya sedang sibuk akan keduanya, justru sebaliknya saya sedang menyandang status sebagai penganggur. Saya tidak perlu malu akan status itu, toh saya tidak hanya berdiam diri dengan status saya. Saya mengusahakan, menapaki setiap gang yang mungkin bisa membawaku ke jalan yang seharusnya, jalan yang membawaku akan kehidupan yang lebih baik, berkah, dan benar tentunya. 

Kata orang, "Rejeki ada di tangan Tuhan". Jangan salah mengartikan ungkapan itu, ungkapan itu bukan bermaksud untuk membuat kita malas akan mendapatkan suatu hal, tetapi justru harus membuat kita semakin semangat. Ya, memang benar kalau Rejeki itu ada di tangan Tuhan, tapi bukankah Tuhan tidak akan memberikan dengan cuma-cuma? kitalah yang harus mengambil sendiri rejeki itu dari tangan Tuhan, kita tidak bisa hanya menunggu dengan pasrah dan mengharapkan Tuhan memberikan langsung rejeki itu di depan muka kita. Tapi dengan berjuang untuk menjangkau rejeki itu dan tentu saja mengambilnya dari tangan Tuhan.  

Setiap kesempatan yang ada adalah jalan menuju suatu tempat, tapi bukankah tidak semua jalan itu mulus dan bisa mengantarkan kita ke tempat tujuan? untuk itu, masukilah setiap jalan dengan berani, ambil setiap kesempatan yang ada di depanmu, dan hingga saatnya tiba ambil semua yang kamu mau dari tangan Tuhan. 

Kedengarannya saya sangat kuat dan tegar ya? tapi jangan salah, bohong jika saya tidak pernah berputus asa, seringkali saya berputus asa dan mengumpat atas hidup saya. Tapi kembali lagi saya berkaca pada orang-orang hebat di sekitar saya, malu jika saya harus berputus asa atau bahkan menyalahkan hidup yang telah Tuhan anugerahkan kepada saya.

Kakak saya, setahun bekerja di Semarang sebagai pegawai kontrak yang tragisnya tidak pernah menerima uang sepeserpun dari pekerjaan itu. Bertahan hidup dengan uang saku dari ibu padahal dia masih harus menanggung hidup istrinya. Pernah dia bercerita, "aku serasa ingin menangis darah melihat istriku tidak bisa hidup layak karenaku." Miris aku mendengarnya, saya tidak pernah menyangka kalau kakakku melakoni hidup seperti itu. Tapi toh kakakku tidak pernah menyerah, demi kewajibannya sebagai suami dan harga dirinya sebagai manusia dia terus berusaha hingga kini akhirnya dia mempunyai sebuah toko sepeda dengan tiga kios dan satu pegawai. Karena perjuangannya itulah, mungkin Tuhan memberi bonus plus plus, kakakku dan istrinya sekarang juga sudah menjadi PNS. 

Ada pula teman-teman saya, yang satu bernama Oja dan yang satunya lagi bernama Tika. Oja, seorang lulusan UNDIP jurusan hukum lulus dengan IPK 3,8 dan menyelesaikan hanya 3,5 tahun masa studinya. Setahun saya menyaksikan usahanya mencari pekerjaan, lalu lalang dari kota satu ke kota lainnya. Entah sudah berapa puluh perusahaan yang dia datangi, tapi tak satupun pekerjaan menghampirinya. Saat menjelang setahun dia menganggur, dia mendapatkan pekerjaan sebagai tour leader. Tapi ternyata, gaji tour leader sangat kecil apalagi yang masih junior hanya 25-40 ribu perhari saat tur, dan itupun kadang hanya 4 hari dalam sebulan. Di sela-sela pekerjaan sebagai tour leader, dia mencari pekerjaan lain sampai akhirnya menjadi sales asuransi jiwa. Itupun dia tidak akan mendapatkan gaji jika dia tidak mendapatkan nasabah. Kalau dipikir, tragis melihat seorang lulusan universitas negeri yang sangat pintar tapi tak satupun pekerjaan layak mau mengahampirinya. Tapi Tuhan memberikan kado yang indah atas perjuangan dan kesabarannya, sekarang dia menjadi PNS di Mahkamah Agung, pekerjaan yang jauh lebih baik daripada pekerjaan yang pernah dia lamar sebelumnya. 

Tika, lulusan terbaik Administrasi Negara UNDIP untuk kelas ekstensi, lulus dengan IPK 3,7. Hal yang sama seperti Oja juga dia alami, berangkat dari kota yang satu ke kota yang lain untuk mendapatkan pekerjaan yang layak, setiap hari Sabtu membeli koran untuk mencari iklan lowongan pekerjaan. Tapi, hampir setahun dia belum menemukannya juga. Pernah suatu hari kami berbicara tentang mimpi kami masing-masing, dengan mata berkaca-kaca dia menceritakan usahanya serta sebuah impian besarnya. "Aku pengen banget jadi guru di pelosok Indonesia, mengajar anak-anak yang bahkan belum mengenal peradaban", katanya kepadaku. Ternyata, impian mulia dan kesabarannya mendapatkan jawaban dari Tuhan. Sekarang, dia menjadi pengajar muda di Indonesia Mengajar dan ditempatkan di pelosok Majene, Sulawesi. Terakhir, aku membaca note's di facebook Tika. Dia menceritakan betapa bahagianya dia mengajar anak-anak di SD Talonga Majene. Betapa bahagianya dia saat murid-murid berlari menyambut dan memanggilnya Tuan Guru. 

Belajar dari orang-orang hebat itulah saya tidak mau mengendurkan semangat saya akan hidup saya. Orang pintar jika tidak mau berjuang akan hidupnya hanya akan menjadi sampah. Tapi sebodoh apapun orang, jika dia mau mengusahakan pasti kehidupan yang baik akan dia dapatkan. Saya, berkaca pada orang-orang hebat di depan saya. Jangan pernah berhenti berjuang untuk hidup kita, jangan sampai dunia mengkerdilkan kita. Hidup kita adalah kesempatan emas untuk menjadi yang terbaik yang bisa kita lakukan, ingat bukan untuk menjadi yang terbaik dari semuanya. Semuanya punya kapasitas masing-masing, yang paling penting adalah mengusahakan apa yang kita mampu, dan sisanya biar Tuhan yang memuluskan jalan kita.

Jakarta, 9 Februari 2011

Alhamdulillah... Maha Besar Allah atas segala Kuasanya!!! Akhirnya, cita-cita untuk jadi reporter pun akhirnya terwujud. Kamis (3/3), Mas Eman sang HRD Republika meneleponku dan mengatakan “Mbak, anda dinyatakan lolos dan diterima menjadi reporter Republika”. 

Dan Tuhan juga telah memuluskan jalanku.

Jakarta, 13 Maret 2011
read more...

Kamis, 10 Februari 2011

Berikanku Penawar

Entah aku harus memulai darimana, rasa ini seakan hanya kupikul sendiri

Sesak....

Tuhan, maafkan aku lagi-lagi aku mengeluh
Aku tak pernah bermaksud menyalahkan hidup yang telah Kau berikan padaku

Tuhan, bolehkah aku meminta satu hal padaMu?
Aku mohon, berikanku penawar sesak ini
Aku tidak meminta supaya sesak ini hilang begitu saja
Aku hanya meminta penawar
Biar aku yang mengoleskannya sendiri
Biar aku bersabar menunggu sampai sesak ini tak lagi kurasa

Tuhan, maafkan aku karena bukan di atas sajadah aku meminta
Maafkan hambamu yang lancang ini Ya Rabb
read more...

Rabu, 09 Februari 2011

menjadi ilmuan

cita-citaku akan menjadi ilmuan.aku akan bereksperimen dan menemukan banyak penemuan,bereksperimen seperti menemukan obat bahan alami berkhasiat cepat,penemuanku seperti membuat pesawat dengan bentuk unik.maka itu aku harus belajar dengan penuh semangat,tekun dan rajin. trima kasih.
 

oleh. Teuku Farrel
Jakarta, 9 Feb 2011

Note.
tulisan di atas adalah tulisan keponakanku yang masih duduk di bangku kelas 3 SD lho... ^_^
read more...

Selasa, 08 Februari 2011

Balik Jadi Orok Lagi

Fiuhhh... akhirnya blog anitapus.blogspot.com kembali jadi orok ^_^
istilah kerennya sih back to basic, blog yang telah lama dikenal sebagai blog ~~~Mata dan Dunia~~~ ini awalnya memang aku kasih nama Anita's Serenade of Heart. Isinya memang cuma seputaran kehidupanku dan segenap uneg-unegnya, makanya aku kasih nama Anita's Serenade of Heart yang berarti Lagu di Hati Anita. Nah, suatu hari ni... aku pengen ngubah konsep blog-ku biar jadi blog motivator biar yang baca jadi lebih mencintai dunianya. Eh, tapi pada prakteknya isinya juga sama aja tentang curhatan-curhatanku, makanya sekarang aku balikin ni jadi konsep awal. Hal ini juga berlaku buat si template... konsep awal blog memang pake girly template... makanya sekarang aku pake girly template juga yaitu Mis-Dulces-Tentaciones Template.

Tadinya sih aku pengen bikin blog lagi yang lebih berkonsep dan lebih sarat akan manfaat, tapi aku pikir-pikir lagi kayaknya malah bakalan jadi nggak keurus dua-duanya. Jadi inilah final decisionnya. So, buat temen-temen yang belum pernah ngejamanin Anita's Serenade of Heart moga suka dengan blog yang baru tapi nggak baru ini ^_^
read more...

Pamer Template Baru

Setelah dua hari ngubek-ubek mr.google buat download free template blog... akhirnya aQ mutusin buat bikin rancangan template sendiri... dan akhirnya... voila... jadi deh template yg pas ma theme blog-ku. Senengnya... ^_^

tapi masih ada yg bikin bete ni... kok postingannya jadi ke double ya... daritadi aQ utek2 nggak bisa diapus :(
buat temen2 yang ngerti, plisss kasih tau donk cara buat ngebikin postingannya biar nggak kedobel lagi...
trus... kasih comment juga ya buat template baruku, hehhhe....

makasih... makasih... makasih... xie xie... ^_^
read more...

Minggu, 23 Januari 2011

Untukmu yang Sepertiku

Well, hari ini aku tidak punya cerita menarik... 
Ya, seperti yang sudah-sudah memang tak ada yang menarik... tapi aku tidak mau ketidakpiawaianku dalam menulis ataupun menuangkan ide dan cerita mengendurkan hasrat untuk menjadi seorang penulis maupun reporter. 

Ya, aku memang tidak bisa dan tidak mau menulis dengan gaya mendayu-dayu maupun dengan bahasa sastra tingkat tinggi. Aku hanya ingin menulis secara sederhana, menulis untuk orang-orang sepertiku yang sangat malas membaca. Aku hanya ingin orang-orang yang malas membaca sepertiku mau belajar membaca hingga akhirnya mereka sadar bahwa mereka selalu haus akan bacaan.

Untukku, tulisan yang bagus bukanlah tulisan yang menggunakan istilah-istilah yang orang kebanyakan tidak tau artinya. Tulisan yang bagus adalah tulisan dimana setiap orang yang membacanya mengerti dan orang-orang tersebut mau menyelesaikan bacaan itu sampai habis. Tentu saja pernyataanku ini akan banyak ditentang oleh penulis-penulis. Walaupun begitu, akupun tidak bisa mengklaim bahwa tulisanku sudah merupakan tulisan yang bagus. karena sering kali aku malas membaca ulang tulisanku sampai selesai. Yang berarti, impianku untuk menjadi penulis bagus sesuai kriteriaku belum terwujud.

Itulah definisi tulisan yang bagus dan bermanfaat di mataku.
How about you????
read more...

Jumat, 21 Januari 2011

Bukan Sembarang SMS

Aku baru menyadari, betapa Allah mempunyai banyak cara untuk menyemangati kita agar kita menjadi makhluk-Nya yang kuat. 

Setelah melepaskan pekerjaan di Semarang dan bertekad mencari pekerjaan di Jakarta, aku mulai hijrah ke Jakarta. Sudah 2 Bulan lebih aku di sini, berpuluh-puluh lamaran aku kirimkan, dan sudah beberapa kali ikut tes. Aku berusaha terus supay cepat mendapatkan pekerjaan yang aku sukai. Aku datangi perusahaan-perusahaan yang mengundangku tes interview. Pagi-pagi aku berangkat dari rumah, kena macet di jalan, ngantre berjam-jam untuk naek busway, jalan kaki panas-panasan, semua aku lakukan demi mendapatkan pekerjaan agar aku tak lagi merepotkan orang tuaku. Tapi sampai saat ini aku belum mendapatkan pekerjaan yang aku sukai. 

Jujur aku merasa letih, capek, dan sedikit muak dengan keadaanku sekarang dan sedikit muak dengan Jakarta. Aku ingin kepastian dalam hidupku, tapi Allah belum merealisasikan. Saat kejenuhanku mulai memuncak, tiba-tiba HP-ku berbunyi. SMS dari Wisata Hati rupanya, isinya:

Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir. ( QS.Yusuf : 87 )

SMS itu menyadarkanku bahwa aku terlalu lemah, aku kurang bersyukur atas hidupku. Padahal, banyak orang yang jauh lebih susah daripada aku. Terimakasih Ya Allah... hamba janji akan lebih sabar... karena aku yakin Engkau akan memilihkan jalan terbaik untukku.

read more...

Selasa, 18 Januari 2011

Ulang Tahunku, Kelinci, dan Kelinci Emas

NOTE!
Buat yang baca, wajib ngirimin KADO buat aku!!! *maksa

Tambah Tua... Tambah Tua...!!! *joget-joget keplok-keplok
Ternyata aku emang dah tua!!!! 23 tahun... dah tujuh belas ples ples ples ples...., padahal aku masih ngrasa umur 17 tahun lho, tapi ternyata dah 17+ 6... Oh No... !!!
Aku belum pengen tua, aku belom bisa ngasilin apa2, nggak mau jadi tua dulu :'(

Jadi malu kalo nyebut angka DUA TIGA, padahal aku kan masih sering jajan arum manis, cireng, cilok, siomay, de-el-el di tukang jajanan depan SD ponakanku... kan malu kalo ntar dikatain anak-anak SD... "ihh mbaknya dah tua masih jajan cilok!", hiks hiks hiks.... :'(

Nah, trus apa hubungannya dengan si Kelinci????
Tahun 2011 adalah tahun KELINCI EMAS, sedangkan shioku adalah shio KELINCI
yang berarti, tahun ini adalah tahun keemasan buatku! HOREEE....  AMINNNN....!!!! 
(*hohohoho...NGAREP)
yang berarti juga, aku bakalan dapet banyak emas tahun ini, HOREEE LAGIIII...!!!! *lompat-lompat

Nih, ada tulisan tentang shio kelinci di tahun kelinci emas (source:http://fotounik.net/shio-2011-ramalan-shio-tahun-kelinci-emas-2011/)
"2011 adalah tahunnya kelinci. Mereka yang bershio kelinci akan menyukai tahun ini apalagi akan ada peningkatan dalam karir. Kemampuan Anda berbaur dengan orang lain membuahkan promosi. Jika Anda ingin pindah kerja, ini juga tahun yang tepat. Maret-Mei dan Oktober-November adalah bulan yang penting untuk perkembangan karir Anda.
Keuangan pemilik shio kelinci akan sangat bagus di 2011. Pendapatan akan meningkat dan rezeki lain pun datang. Anda akan mendapatkan kenaikan gaji, menerima hadiah dan bisa memiliki pendapatan tambahan dari hobi atau usaha yang dirintis.

Untuk kehidupan sosial, Agustus, September dan Desember akan jadi bulan yang sibuk. Mereka yang single, akan menemukan pasangan pada 2011 ini. Malah hubungan asmara yang baru terjalin itu bisa berkembang dengan cepat. Sedangkan Anda yang sudah punya pasangan, hubungan tersebut akan semakin serius.
Stres dan banyak kekhawatiran akan mengganggu kesehatan Anda di tahun kelinci ini. Penting sekali Anda menjaga pola tidur, banyak istirahat dan tetap rileks."

Yap, ramalan yang bagus dan wajib diaminin!!! hohohoho... :))

Pokoknya banyak sekali doa yang kupanjatkan di hari ulang tahunku ini... (maaf ya Allah, bukannya saya serakah)
Semoga aku dapet kado istimewa dari Allah, yaitu kerjaan yang baik, halal, barokah, dan menyenangkan... amin...amin...amin...
Semoga resolusi-resolusi tahun ini bisa terwujud, aminnn...

Yak, sekian dulu ucapan ulang tahun DARI saya sendiri, OLEH saya sendiri, dan UNTUK saya sendiri :)

Buat yang baca, mohon di-Aminin juga yak.... :))

Jakarta, 18 Januari 2011 00:00
read more...

Minggu, 16 Januari 2011

Kampus Bikin Kederrrr......

Kemaren aku baru aja dateng ke international education expo 2011 di JCC, disitu banyak booth kampus2 dari luar negri, banyak banget n' keren2! Ada booth dari negara tetangga: Spore n' Malay, dari aussie, UK, US, and so so so many more! mupeng banget pengen sekolah di luar negri, tapi ngeliat pameran begitu jadi bikin keder juga. Pasalnya, persyaratan buat ngajuin beasiswa tu berat bgt, IELTS minimal 6,5 lah, TOEFL IBT 70 lah, wajib ngajuin research planninglah, pokoknya ribet n' harus punya background study yang oke! huhhhh.... kaya' mimpi deh kalo bisa dapet!

Nah, kalo mo pake biaya sendiri, busyettttt mahalnyaaaaaa!!!!
kalo di UK, sedikit2nya butuh 200jeti buat bayar kuliah n' biaya hidup cuma buat setahun! Ngeri lg klo di aussie, paling nggak wajib nyiapin kocek 400jeti per tahun! ckckcck.... *geleng-geleng

Bener2 ya... ternyata ilmu itu emang MAHAL....!!!!

Berhubung aku tau diri, yasuwww... skr aku jadi penonton dulu aja....
Tapi kalo ditanya masih pengen S2, jawabannya: MASIH SANGAT MAU!!!! :D
Tapi kalau melihat lagi kemampuanku, mending yg lokal ajalah... dan tidak dalam waktu deket ini...
jalanin dulu apa yang ada di depan mata dan sekarang fokus nyari kerjaan yg sreg dulu....   right?!
read more...

Sabtu, 15 Januari 2011

Ambil Semua yang kamu Mau dari Tangan Tuhan

Pekan ini aku belajar dari seseorang, yaitu tentang pembenaran ungkapan
"REJEKI ITU ADA DI TANGAN TUHAN"
Ungkapan itu bukan bermaksud untuk membuat kita malas akan mendapatkan suatu hal, tetapi justru harus membuat kita semakin semangat!
Ya, memang benar kalau Rejeki itu ada di tangan Tuhan, tapi bukankah Tuhan tidak akan memberikan dengan cuma-cuma?
Yap, kita harus mengambil rejeki itu dari tangan Tuhan, kita tidak bisa hanya menunggu dengan pasrah dan mengharapkan Tuhan memberikan langsung rejeki itu.
Tapi dengan berjuang untuk menjangkau rejeki itu dan mengambilnya dari tangan Tuhan.
Setiap kesempatan yang ada adalah jalan menuju tempat itu, tapi bukankah tidak semua jalan itu mulus dan bisa mengantarkan kita ke tempat tujuan?
untuk itu, masukilah setiap jalan dengan berani, ambil setiap kesempatan yang ada di depanmu, dan hingga saatnya tiba ambil semua yang kamu mau dari tangan Tuhan.

Always give spirit in your life then you'll get the best in all along part of your life!
read more...

Kamis, 13 Januari 2011

waste all the odd things

Just see my own reflection
same face, but seems so differs
how I can say "who I'm now nor past"?
coz I don't know exactly

it's just my reflection
used to face my life... long long time...
full of emptyness... less of fillness

Lord... please make me believe
It'll be passed
I don't wanna hide anymore
help me, waste away the fears n' tears
and kick away all the odd things
read more...

Senin, 03 Januari 2011

Bahwa Hidup ini Semua Berasal dari Hati

Hari Ini,
aQ pengen mengucap syukur atas hidupku, atas apa yang Tuhan percayakan padaku...
terimakasih atas keluarga yang sangat kubanggakan, terimakasih atas cinta yang sangat kuimpikan, terimakasih atas segala rasa yang pernah kucicipi...

Masa Ini,
pergeseran antara yang maya dan yang nyata, pergeseran antara mimpi dan kenyataan... Masa dimana aku menyadari bahwa semua nyataku terasa begitu indah, jauh lebih indah daripada maya dan mimpiku...



Eat,Pray,Love... Buku karya Elizabeth Gilbert mengajarkanku untuk lebih menghargai hidup, untuk lebih menghargai cinta, dan lebih percaya Tuhan...
demikian pula pesan Ketut kepada Elizabeth "Look everything from your heart!"
Sama juga pesan Jackie Chan ke Dre dalam filmnya Karate Kid "Jangan Berpikir dengan matamu, gunakanlah hatimu"

Yap, benar sekali... kebahagiaan yang benar-benar mutlak memang berasal dari hati! aku sangat bersyukur karna sampai saat ini aku masih bisa menggunakan hatiku untuk hidup! Bukan seperti orang2 di atas sana yang sudah mematikan hati mereka demi suapan makanan haram yang tidak saja mengalir dalam usus mereka, tapi juga dalam setiap aliran darah mereka!

Ya Allah, hamba mohon... jangan jadikan anak turunku orang yang serakah, orang yang dengan bangga memakan harta orang lain, hamba mohon jadikanlah anak turunku kelak menjadi orang yang bersyukur dan selalu menggunakan hati mereka!
read more...
 
 

Dise√ɱado por: Compartid√É­simo
Scrapping elementos: Deliciouscraps©