Pages

Temen Curhat

Senin, 30 Mei 2011

Bekasi, 4 April - 30 Mei

Rupanya cuma dua bulan doank gw dibolehin tinggal di Kota Bekasi. Nggak nyangka ternyata berat banget buat ninggalin kota yang katanya kota kriminal ini. Rupanya gw dah jatuh cinta sama kota ini dan juga ma temen-temen yang ada di sini. Banyak cerita yang sebenernya seru buat dibukuin, sayangnya gw nggak pinter nulis, jadi gw tulis buat kabar lintas aja, hhehehe...
Hmmm... mulai dari pertama kali gw kenal ma anak-anak KPK  (Komunitas Pewarta Kloningan) di KPK (Kantin Pinggir Kali). Di situlah gw kenal ma Bayu, Riesty, Congki, Erik, Eko, Bang Iwan, Ghalib, Bang Aji, Rizky, Sarkeh, Bang Hamludin, Bang Boy, dan masih banyak lagi wartawan aneh-aneh di sini.
Bayu, wartawan radio Dakta. Doi wartawan paling rajin, berangkat liputan paling pagi. Jam 6 pagi dah mulai nyari berita disaat wartawan lain masih asik dengan iler dan beleknya. Nah, untuk itungan wartawan, doi boleh dibilang masih baru. Tapi, kalau kenal sama pemancar radio udah sejak SMP pas jadi OB di radio. Nah, doi ini juga bisa dibilang jubirnya Wakil Walikota Bekasi, Rahmat Effendi, yang sekarang dah jadi Plt Walikota. Setiap hari, berita doi tentang Rahmat Effendi (Yak rekan Dakta, Wakil Walikota Bekasi, Rahmat Effendi mengatakan.... bla...bla...bla... *gaya laporan radio). Walaupun doi masih wartawan baru, tapi boleh banget dicontoh semangatnya, rajinnya, trus kalo abis dapet jalean (aka. Gratifikasi) langsung nraktir anak-anak laen.
Nah, beda ma Bayu. Ni ada wartawan yang suka diem-diem kalo dapet jalean. Namanya Erik Hamzah, doi ini wartawan RRI. Pertama kali gw kenal ma doi, gw pikir masih muda. Sama cowok-cowok laen, gw manggil ‘bang’. Tapi sama doi, gw langsung manggil nama doank. Usut punya usut, ternyata doi dah tua, dah detik-detik menuju kepala tiga. Nah, bocah satu ini doyan banget ma yang namanya jale. Trus, seneng banget boongin orang. Nah, kalo lagi cerita-cerita, doi pasti selalu bilang ‘beneran gw nggak boong!’. Mungkin saking seringnya doi boong, makanya sampe ngomong gitu, hehhee.... Tapi, doi termasuk pekerja keras lho. Apa aja bisa dijadiin duit, maklum secara doi anak Padang asli. Pernah nih, ada anak Republika (aka. Nuraini) yang dipindah trus bawa pizza buat anak-anak. Eh, sama Erik pizzanya dibawa pergi trus dijual di kampusnya 10 ribu per potong. Tapi walaupun anak-anak sering ngatain doi pelit, tapi gw malah sering ditraktir doi lho, hohoho.....
Riesty, anak Pikiran Rakyat. Bocah yang satu ini gw pikir juga masih muda, ternyata umurnya 3 taon di atas gw, hmmm... mungkin ketolong sama poninya kali ya, makanya keliatan kaya bocah. Nah, doi ni bisa dikategorikan ‘miss rempong’ juga. Bisa dibuktikan dengan banyaknya cairan di dalam tasnya, dari cairan pembersih tangan, semprot nyamuk, penyegar nafas, sampe semprot rantai motor pun ada. Nah, wartawati yang satu ini juga sering banget masuk koran ‘Radar Bekasi’, berita paling dahsyat dengan judul ‘Sering Ditinggal Pacar’. Doi juga menduduki jabatan penting di KPK, yaitu sebagai bendahara hasil jalean ato bisa dibilang pengepul jalean. Nah, duit itulah yang nantinya buat simpan-pinjam anak-anak KPK plus hura-hura. (Lumayan, baru setor dikit gw dah dapet jalan-jalan ke Bandung, karokean, bilyard, dan bentar lagi waterboom Cikarang, hohoho...).
Ada juga anak Antara yang hobi banget ngecengin orang, namanya Congky (aka. Andi Firdaus). Walaupun hobi ngecengin orang, tapi doi paling nggak mau kalo dicengin. Kalo lagi dicengin, doi langsung pura-pura nggak denger, ato dengan gaya khasnya *ponco jaket dipake, nunduk, plus geleng-geleng pura-pura nggak denger. Nah, doi juga punya usaha laen selaen jadi wartawan, yaitu jualan sepatu ‘crocs’ asli, dengan harga terjangkau. Tertarik??? Bisa gw kasih contact person-nya, hohohho.....
Ghalib (aka. Andi Rahmatullah), wartawan ‘Radar Bekasi’. Doi paling anti kalo dipanggil “Rahmatullah”, pasalnya nama dan kelakuan nggak sinkron. Ni bocah lagaknya begajulan dan merupakan musuh besar senior gw (aka. Nuraini) di Bekasi. Walau banyak yang bilang kalo doi menyebalkan, ternyata doi baik juga. Doi sering nasehatin gw biar bisa jadi wartawan yang pinter, nggak cuma ngikut sana ngikut sini doank. Nah, yang bikin gw kaget, ni doi ternyata tau banyak soal agama. Doi yang ngebilangin gw supaya nggak cuma badan yang di’hijab’, tapi yang lebih penting hatinya.
Trus ada juga si gondrong bekas rebonding, Eko, wartawan Elshinta. Gara-gara rambutnya pernah dilurusin (atas kriting bawah lurus), gw jadi disama-samain ma Eko, hiks... hiks... Dari hasil pengamatan selama dua bulan, doi tiap ngobrol ma gw pasti mrenges mulu. Kesengsem kali ya ma gw yang notabenenya rambutnya agak-agak mirip ma rambut gw, hhehhehe..... Alhamdulillah gw dah pake jilbab, jadi gw dah nggak bisa lagi dimirip-miripin ma doi, hohooho...
Bang Boy, yang punya antena TVRI. Doi ni termasuk kakap masalah jale, kalo mo pinter ngejale, bisa berguru sama doi. Nah, berkat doi ngajak liputan ke pabrik boneka, gw jadi dapet boneka teddy bear pink gedhe yang saat ini bersemayam di kamar cowok gw. Abang yang satu ini juga baek banget ma gw, entah karena emang asli baek ato gara-gara gw yang terlalu baek, wehehehehe.....
Nah, ada juga wartawan yang hobinya ngabur kalo lagi abis makan. Namanya Aji sama Rizky, ni berdua wartawan ma fotografernya Radar Bekasi. Berdua ni sama kelakuannya, kalo abis makan buru-bur pergi nggak bayar. Ujung-ujungnya, anak-anak laen yang pulang belakangan mau nggak mau jadi ngebayarin makan mereka. Nggak cuma makan doank, kalo parkir mereka berdua keluar duluan biar yang di belakang yang bayarin. Jadi buat semua yang diajak makan bareng ma dua sejoli ini, harap waspada, hahhaha.....
Nah, ada juga wartawan dari Malang yang sering banget bilang ‘Jiancuk’, namanya Adi. Doi adalah wartawan olahraga buat media onlen bekasi ‘tribun’. Doi tergolong wartawan pendiem kalo di KPK. Tapi doi paling gampang dikenalin dari kerumunan orang banyak, pasalnya doi selalu pake jaket ijo kesayangannya. Doi juga pandai mengkamuflase wajah. Jidatnya yang mirip dengan Bayu (aka. Lebar) ditutup pake poni. Fenomena yang sama juga terjadi dengan orang yang punya antena RRI, Erik Hamzah. Hmm.... rupanya modus bikin awet muda adalah ‘poni’...  terbukti dengan poni-poni yang menempel di jidat Erik, Adi, plus Riesty, hohoho....
Bang Iwan, wartawan koran Duta Masyarakat. Wartawan yang satu ini merupakan abang gw yang banyak ngasih masukan tentang isu politik di Kota Bekasi. Gw pertama kali kenal ma bang Iwan pas di Asrama Haji. Bang Iwan ini juga berjasa banget buat gw, soalnya doi banyak ngasih masukan yang berguna buat gw.
Yeksa Sarkeh, doi juga satu manajemen sama Bang Iwan, yaitu fotografer Duta Mayarakat. Menurut serita yang berkembang, doi pinter banget nggambar. Bahkan, katanya doi juga ketua kartunis se Indonesia, ckckckck..... *geleng-geleng
Bang Hamludin, wartawan koran Tempo. Menurut bisik-bisik tetangga, doi paling anti sama yang namanya jale. Kayaknya, doi pantes dikasih award kategori ‘wartawan bebas jale’ versi KPK award. Abang yang satu ini juga berwibawa banget, jadi kalo ngobrol bawaannya jadi jaim, hehhehe....
Ada juga wartawan yang gayanya tengil setengah mati, namanya Yudhi. Doi wartawan koran Non-Stop. Tiap liat cewek lewat depan mukanya, doi pasti langsung ngumbar rayuan-rayuan gombalnya. Hadhuh...hadhuh... kalo kelakuannya sampe ketahuan ma istrinya mungkin bibir doi langsung diulek-ulek pake ulekan sambel kali ya... hahahha....
Trus ada juga Ivan ma Randy, berdua ni wartawan onlen 'Klik M'. Klo si Randy, doi lumayan sering nongkrong di KPK, tapi kalo si Ivan nggak tau deh nongkrong dimana. Ivan juga banyak bantuin gw buat nyari isu. Nah, kalo Randy ni biasanya ngeburu berita peristiwa.  Hmmm.... apalagi ya, yang pasti mereka baik-baik lah ma gw....
Nah, selaen anak KPK, ada juga anak POKJA. Ketuanya Wahab, wartawan koran Sindo (aka. Seputar Indonesia). Doi juga sering ngocol, asik juga diajak becanda. Tapi sayangnya, denger-denger dari bisikan ikan di kali KPK, hubungan anak KPK ma POKJA nggak akur. Sebenarnya gw punya cita-cita, gw pengen bikin hajatan, party-party bareng ma anak KPK ma POKJA. Pesta barbequ ato apa gitu kek, biar nggak ada gap-gapan lagi. Kan enak tuh kalo liat pada akur, biar Bekasi juga tambah damai aman sentosa!!!!
Btw, buat semua temen-temen yang di Bekasi yang termasuk temen-temen yang luput gw sebutin satu-satu namanya, yang dah banyak banget bagi ilmunya buat gw, yang dah ngisi-ngisi hari-hari gw di Bekasi, makasih banyak banyak banyak!!!! Sebenarnya berat n’ sedih banget ninggalin Bekasi, tapi pekerjaan menuntut gw untuk menginjakkan kaki di tempat lain. Karena pekerjaan gw ketemu kalian, karena pekerjaan juga gw harus ninggalin Bekasi. So, maafin gw kalo selama di Bekasi dah banyak ngrepotin, dah banyak bikin kesel, dah banyak bikin sakit ati. Mohon maaf dan terimakasih sebesar-besarnya.
Love you all guys... will miss you so....
Gudbye Bekasi....

Bekasi, 30 Mei 2011
(my last night at Bekasi)

2 komentar:

danang mengatakan...

dek nita juga bebas jale to??
semoga..

Anita's Serenade of Heart mengatakan...

bebas terbatas mas ^_^

 
 

Dise√ɱado por: Compartid√É­simo
Scrapping elementos: Deliciouscraps©